Sunday, 23 July 2017

Subuh 21 ramadan 1438H pada jumaat 16.06.2017


Part 1: Adikku pulang ke rahmatullah pada 21 ramadan 1438H

Jumaat pagi lepas sahur dan solat subuh aku tido semula sebelum bangun pergi kerja jam 7.15 pagi. Dalam pukul 6 pagi adik lelaki aku kejut katanya abang ipar panggil aku. Keluar rumah dekat pintu abang ipar cakap pada aku "yang, acik dah takde yang".
Aku tengok angah, kakak aku dah terduduk nangis depan pintu sambil cakap "yang, acik yang", "acik dah takde yang".
Kawan kerja arwah yang beritahu pada angah, diorang berdua perempuan naik kereta warna putih. Kawan arwah beritahu angah "kak dila eksiden" "kak, dila dah takde". Aku cuba boleh ucap terima kasih pada diorang waktu balik dan terus bersiap ke hospital. Kawan kerja arwah kata jenazah dah dibawa ke hospital. Terus abang ipar beritahu makcik kami lat dua tiga rumah.
Terus abang ipar suruh aku bersiap ke hospital, keluar rumah jiran terdekat dah penuh depan rumah kami. Terus abang ipar, angah dan aku ke hospital. Tak tahu macam mana nak beritahu abah kat kampung. Wasap kakak sulung minta call aku dan bila kakak aku call waktu nak beritahu memang dah berderai air mata,
 aku cakap "yong, sabar yea", kakak sulung aku kata "hah".
Aku cakap "acik dah takde yong", terus meraung kakak sulung aku dalam hp "kenapa yang, kenapa acik yang, Ya Allah adik aku"
Aku pun da menangis "eksiden yong, kitaorang otw pergi hospital"
Kakak sulung aku cakap "abah dah tahu ke yang"
Jawab aku "belum yong, bagitaula sedara mara kita yong"
Yong cakap "macam mana nak cakap kat abah yang"
Aku pun wasap abah minta call aku sebab try call tak angkat, bila abah call terus aku pass call minta abang ipar jawab. Aku memang dah gigil tak boleh nak bercakap.
Aku pesan pada angah "apa pun berlaku kita terima da redha". Pagi jumaat yang sangat terkesan dihati.
Sampai unit forensik, hampir jam 7 pagi. Orang kaunter kata jenazah memang dah ada tapi perlu tunggu polis datang untuk buat pengesahan mayat. Satu persatu saudara dan jiran datang, rakan sekerja arwah, kawan sekolah dan semua orang yang berkaitan. Waktu itu tak tahu nak gambarkan perasaan, dengan segala kekuatan yang ada dalam diri. Memang tak percaya tapi qada dan qadar Allah mengatasi segalanya. cuma terasa bagai nak menidakkan apa yang berlaku. 

#nurkilan ini aku coret sebagai tanda ingatan buat arwah adik dan sebagai kenangan buat kami untuk dicerita buat masa akan datang. 

No comments:

Post a Comment